Pages

Sunday, 19 September 2010

ada cheppy kepada emily

Aku pernah punya Emily. Bukan cewek, tapi sebuah hape Nokia 5300. Terserah mau dibilang cemen kek tapi namanya emang Emily. Hape yang selalu ngingetin aku sama sosok Ira. Hape yang selalu aku kasih cover mika biar gak lecet. Hape yang kalo geser slidingnya selalu pelan pelan biar awet. Hape yang bisa dijadiin ganjel kalo gerbang rumah gak bisa dibuka.

Tapi suatu hari a long long time ago, aku pernah kujanan abis dari Banyumanik dan menyebabkan Emily koma selama beberapa hari. Bahkan hampir dijual. Waktu itu sama Wiwid yang nganterin aku ke kantornya Antologi buat pertama kali. Abis tahu dimana kantor masa depanku itu berada dan mau pulang, tiba tiba hujan turun deras dari langit. Aku sama Wiwid langsung cabut kocar kacir ke arah rumah kami. Kami disini maksudnya rumahku dan rumahnya Wiwid masing masing, kami belum membina keluarga. Hapeku aku taroh begitu aja di dalem tas. Tapi gak tahu juga kalau Wiwid, kayaknya pas itu dia gak bawa tas dan hapenya ditaroh di saku celana.

Ujan makin deres, apalagi setelah nyampe di pertigaan Akpol. Aku udah basah basah basah seluruh tubuhku ah ah ah mandi madu. Waktu itu aku sebenernya masih bisa berpikir normal:INI HAPE DI DALEM APA GAK BASAH KERENDEM AER?. Aku lihat tas juga udah gak ada bagian yang kering lagi. Tapi syaraf abnormalku berkata: KAPAN KAMU TERAKHIR UJAN UJANAN NAEK SEPEDA MOTOR?. Aku mikir, keren juga kale naek motor basah basahan. Yang laen pada make jas hujan kayak batman kopat kapit kena angin gitu, aku bakal tampak keren dengan kaos basah menerawang. Lagian takutnya kalo jas ujanku ternyata daur ulang kondom yang dilelehin, bisa kena tetanus tuh. Di perjalanan, tubuhku akan tercripati air dan lumpur sambil ngebut di atas Chariz. UUUOOOHHHHH, sungguh seksinya!!!

Nyampe rumah, aku parkirin Chariz, lepas sandal, taroh tas, gali lubang 1X2 meter depan rumah, setelah penuh aer ujan trus maen bebek bebekan disitu sambil kungkum mencari pesugihan. Sinting. Aku buka tasku dan HOPLAA!!!, ada bangkai bebek mengapung di dalem tasku yang keisi aer ujan. Setelah aku amati dengan seksama dan melalui penyelidikan medis, tuh bangkai bebek ternyata HAPEKU 5300!!! Hapenya dalam keadaan mati, basah kerendem aer dan parahnya tetep mati meski aku dah teken teken dadanya. Oke bukan! maksudnya tombol on/offnya. Apa ini? Apa arti dari semua ini? Jahatnya aku yang tega mengorbankan Emily sayangku ini. Kenapa aku tadi gak berhenti sebentar pake jas ujan sih? Sungguh keseksian tubuhku bisa dibentuk melalui operasi plastik pake ember. Tapi Emily? Bagaimana cara menghidupkannya lagi? Aku sungguh raja singa! Eh, raja tega! Bener bener nyesel aku gak pake jas ujan tadi.

Malemnya, setelah ortu keluar, aku pake telepon rumah buat telepon (yaeyalah! masa gagangnya mau dijadiin vibrator?). Yang aku telepon adalah para tengkulak hape yang ada di iklan kecik Suara Merdeka. Mereka siap membeli hape kita dengan kondisi apapun dan yang paling kusuka adalah hapenya bakal dijemput dirumah malem itu juga. Ini adalah cara termudah menjual hape pikirku, cerdas. Kenapa gak aku lakuin aja sekalian ama si Fita ya? adekku paling kecil yang tingkah lakunya kayak si Komo minum oplosan Kalpanax plus aer tajin.

Tengkulak: 'Ini yang mo dijual, mas?...' (narik Fita yang memberontak sambil jijik gitu)

Aku: 'Lha iya dong. Kayak gini laku berapa?'

Tengkulak: 'Wah, yang ini mah cuma nyampe 25 ribu paling...'

Aku:'Kurangan dikit deh...'

Tengkulak: 'Berapa?'

Aku:'5 ribu aja gimana?'

Tengkulak: 'Sipp...'

Tunggu, perasaan kok lebih murah ya nawarnya? Gak apa deh yang penting cepet laku. Eniwey, setelah aku telepon sana sini sambil membandingkan bandingkan harga antara tengkulak yang satu sama laennya, maka terpilihlah dengan seksama BANG CHEPPY. Yup! Gak aku rekayasa tapi nama tu tengkulak emang Bang Cheppy dan di iklan kecik juga tulisannya emang gitu. Tadi juga dah sempet aku tanyain namanya sih.

Aku: 'Halo... Agus?' (kayaknya pernah denger iklan kayak gini nih di teve)

Tengkulak: 'Bukan, ni Cheppy...'

Aku: 'Choki?...'

Tengkulak: 'Cheppy, Mas! Cheppy... Cheppy...'

Aku: 'Ooo... Choki Choki?'

Tengkulak: '.......'

Aku: '...............'

Tengkulak: 'Tuuuuutttttttt....'

Ok! Yang tadi ngarang. Tapi yang sebenernya tuh ya, pas aku tanya 'Mmm... Lha, nama tokonya apa, Mas?' jawabannya 'Cheppy ajah...'. Ini orang bilang 'Cheppy' pake 'ajah'? Sok imut banget kayak anak anak cewek SMP ingusan bikin nickname Friendster. Mungkin tu Bang Cheppy juga bikin akun FS namanya 'Cheppy Ajjah'. Dan pas di-add sama para pelanggannya, dia nulis 'Cheppy disinih... ^^, sapa disana? Lam kenal...'. Bener bener tengkulak sok imut.

Tak beberapa lama once upon a time, tu tengkulak dateng. Badannya tinggi besar, kulit putih, rambut panjang, kalung emas, susunya bolong. Dia langsung duduk dan minta lihat hapeku. Aku ke atas buat ngambil tu bangkai Emily, tapi sesuatu masuk ke dalam relung hatiku yang paling kelam. Seperti ada yang berbisik ke telingaku.

BISIKAN: 'Hei, Rif... Masih ingatkah engkau akan kenangan kenangan kita selama ini? Masih ingatkah engkau kenapa kau membeliku? Masih ingatkah kau dengan siapa kau membeliku hari itu? Masih ingatkah kau membuka nudeteens.com lewat Opera mini? Jangan biarkan aku jatuh begitu aja di tangan tengkulak itu. Dia bisa saja menjadikanku ganjal ban mobil. UAarrgghhh...'

Aku yakin itu suara Emily. Emily mengiba dalam alam bawah sadarku. Tapi, bukankah selama ini dia emang udah sering aku jadiin ganjal? Pikiranku jadi ragu antara menjual Emily atau enggak. Aku turun sambil bawa jenazah Emily.

Aku: 'Nih, Mas... Bisa dapet berapa ya kalo matot kayak gitu?'

Tengkulak Cheppy: 'Lha, tadi kan maunya masnya 700 ribu. Tapi ya dilihat dulu, ini kayaknya maksimal 400 ribu...' (emang sih tadi aku nawar duluan 700 ribu di telepon)

Aku: 'Kok turun banget gitu ya?'

Tengkulak Cheppy: 'Lha kan matot kena air, Mas. Saya aja gak bisa ngejamin ini bisa dihidupin lagi. Paling paling dikanibal buat hape servisan laennya...' (hape makan hape?)

Aku: 'Wah, tapi naik dikit dong...'

Tengkulak Cheppy: 'Gak bisa, mas...'

Aku tahu, sekarang dia lagi pengen mempermainkanku. Dia nyari cara biar aku jual Emily dengan murah. Khas banget para tengkulak hape. Tapi, aku gak mau keburu buru dulu (perasaan, jual hape langsung setelah sorenya matot kena aer juga keburu buru deh). Pikiranku sedikit demi sedikit terbuka dari kekalutan gara gara hape matot. AKU GAK AKAN NGEJUAL EMILY. Tapi, masalahnya nih Cheppy udah ada di rumahku membuat penawaran. Nyesel sekali lagi deh tadi keburu manggil tengkulak.

Tiba tiba, temenku dateng. Namanya Ge'es dan dia tahu cara ngadepin orang. Aku ngomong ngomong bentar sama dia depan rumah sementara tu tengkulak aku tinggalin lagi di ruang tamu. Ge'es cuma geleng geleng setelah tahu kalo aku langsung mau jual hape gara gara kena air hujan. Dan dia masuk duduk di sebelah Cheppy.

Tengkulak Cheppy: 'Gimana, Mas? 400 ribu...'

Aku: 'Wah, mikir mikir dulu deh. 500 ribu dong, kalo segitu kemurahan...'

Ge'es: 'Nih N-gage saya kalo dijual berapa ya, Mas? Matot juga...' (Ge'es mulai beraksi!!)

Tengkulak Cheppy: 'Kalo itu bisa sampe 900 ribu...'

Ge'es: 'Kok bisa lebih mahal?' (Go GO GE ES)

Tengkulak Cheppy: 'Yaa... kan layarnya lebih gede. Kalo kena aer kan yang paling parah kenanya tu layar.' (aku tahu itu jawaban ngaco! mana ada layar N-gage lebih mahal dan besar dari 5300?)

Ge'es: 'Kalo ganti layarnya doang tu berapa?' (GO GE ES GO GE ES GOOOO)

Tengkulak Cheppy: 'Mmm... 200 ribu ampe 300 ribu tergantung kerusakannya...' (gak ada yang 'tergantung' kalo mengenai layar! kalo rusak ya rusak, ngaco deh nih tengkulak)

Ge'es: 'Ooowwhhh...' (aku tahu tuh si Ge'es ngehela napas tanda ngejek jawabannya Cheppy)

Tengkulak Cheppy: 'Jadi berapa mas mintanya?' (udah gak sabar dia)

Aku: 'Iya... 700 ribu ajah.'

Tengkulak Cheppy: 'Lha kan gak bisa segitu kan tadi...' (mule jengkel)

Aku: 'Lha tapi kan di telepon saya nawarnya segitu...' (ngeles abis mempertahankan Emily)

Tengkulak Cheppy: 'Yawdah, 500 ribu ini saya tinggikan. Langsung cash ini, pegang dulu...' (sambil kasi aku duit 500 ribu!! niat banget nih orang, si Ge'es dah geleng geleng kepala)

Aku: 'Waduh, susah kalo segitu. 700 ribu aja kayak di telepon.'

Tengkulak Cheppy: 'Itu dah yang paling tinggi loh, Mas. Coba aja jual hape matot 5300 ke orang laen, pasti dimurahin banget!' (ketahuan kalo emang sering murahin harga hape)

Aku: 'Gini aja, besok aja aku langsung ke tokonya mas buat jual langsung kalo cocok...'

Tengkulak Cheppy: 'Gak bisa, Mas! Besok besok tokonya dah tutup, dah pindah. Bukanya cuma lewat telepon dijemput langsung. Saya juga bisanya hari ini doang...' (ngelesnya dah mulai gak pake otak)

Aku: '.....'

Tengkulak Cheppy: 'Saya pergi aja deh kalo gitu...........' (ngancem)

Aku: 'Iya deh...'

Tengkulak Cheppy: '..........'

Aku: '.............'

Tengkulak Cheppy: '......................'

Aku: '.........................................?'

Tengkulak Cheppy: 'Mas...'

Aku: 'Apa?...'

Tengkulak Cheppy: 'Balikkin dulu 500 ribu punya saya tuh...'

Aku: 'Eh, iya. Maap, hehe... Enak sih megang duit merah merah 5 lembar gitu, hehe...' (bego)

Akhirnya tuh tengkulak pergi dengan muka ditekuk tanpa berhasil membeli Emily. Tapi belum juga naek sepeda motor, dia manggil manggil dari depan rumah.

Tengkulak Kalah: 'Keluar kompleksnya lewat mana ya, Mas?'

Aku: 'lewat sana belok kanan blublublub...

Tengkulak Kalah: 'Kalo saya tambah 600 ribu gimana?' (ternyata! manggil cuma buat nawar lagi)

Aku: 'Maap... Mangap, Mas. Gak bisa...' (sambil kasih tu tengkulak senyum harapan palsu)

Cheppy akhirnya (lagi) bener bener pergi. Hari itu aku belajar buat gak keburu buru ngambil keputusan. Aku kudu pikir dua kali apa yang mau aku lakuin, sesuatu yang sering Ira pesen buatku sebenernya. Dan juga kalo gak ada Ge'es mungkin aku dah kemakan omongan silat lidah si Cheppy. Malem itu juga si Ge'es nganterin aku ke Nokia Care Center Pemuda buat nyervisin Emily. Biarpun ternyata tutup gara gara udah malem, besoknya dia nganterin lagi. Kali ini sama Dimas dan Hati, pacarnya Ge'es. Mereka semua temen nongkrongku dan beruntung banget punya temen yang bisa ada di saat duka kayak mereka. Setidaknya aku tak harus berpikir sendirian, aku punya mereka yang mau memikirkan masalahku. Emily akhirnya bisa diperbaiki, bisa nyala lagi seperti semula meski harus bayar 150 ribu.

Dan Wiwid? Hapenya juga kujanan, tapi parahnya gak bisa hidup lagi kayak semula. Beda merek sih syalalalala...

No comments:

Post a Comment

thanks for the comment...