Pages

Thursday, 31 March 2011

bola besi menghantam cewek kampung

Di saat saat deadline mepet kayak gini, emosi pasti numpuk di jidat. Kalo aku bilang numpuk di jidat berarti jidat isinya masalah semua. Rasanya ada bola besi yang makin lama makin membesar mendesak kepalamu dari dalam. Dan kalo nih jidat kesenggol dikit aja, meledak deh. Kayak hari minggu kemaren pas aku mau masuk Paragon.


Jadi, siang itu jam 1, aku rada telat buat ikutan temen temen kampus nonton. Rencananya sih mau refreshing sebentar biar adem. Tapi yang namanya lagi dikejar deadline tugas, jarum jam rasanya cepet banget geraknya. Tahu tahu udah jam 12.30 aja ditinggal maen game sebentar. Langsung deh aku keburu buru mandinya, naek motornya.


Sampe di Paragon, aku kira tinggal masuk doang dan gak penuh penuh amat orangnya. Tahunya ternyata dari parkiran aja udah kudu antri masuknya. Ngantrinya juga panjang sampe keluar jalan Pemuda. Di kejauhan kelihatan ada petugas parkir yang mencetin tombol di mesin tiket buat yang mau parkir, padahal biasanya mencet sendiri. Bakalan lama nih. Apes bener dah! Tapi aku lagi gak pengen nambah masalah. Ini semua: panas, ngantri, telat, dikasih muka lipet sama temen temen ntar pasti udah jadi masalah. Jadi, sekali lagi, jangan nambah masalah.


Di gerbang masuk parkiran sebenernya banyak tukang parkir liar yang manggil manggil buat parkir di tempat mereka. Aku gak tahu, tapi kayaknya ilegal deh kalo parkir di trotoar. Lagian kalo motor ilang juga mereka apa punya duit buat ganti. Jangankan motor, helm juga apa mau mereka tanggung jawab? Yah, meski parkiran resmi juga kadang kadang gak mau ganti, tapi aku tetep sama prinsip jangan-nambah-masalah.


Nah, nyampe tinggal 2 biji motor doang di depanku, tiba tiba ada motor laen deketin antrian dari luar. Aku lupa merek motornya tapi yang naek cewek. Ketahuan nih gelagatnya mau nyelonong. Dalem hati sebenernya udah misuh misuh gak jelas 'Asuuu... Anjrit nih cewek kelakuan kampung!!... Emang aku kelihatan kayak orang goblok yang diem aja dicolong barisannya???' tapi juga sekaligus seneng akhirnya ada kesempatan ngelampiasin ni bola besi di kepala. Pas giliranku, motornya langsung digas mau nyolong barisan, langsung aku gas kasar juga Kabuto sambil teriak kenceng pake Jawa 'NGOSEK, MBAK!!!... NGANTRI!!!...'. Dan semua orang: tuh cewek kampung, petugas yang lagi benerin mesin tiket, satpam, gayus yang lagi menyamar langsung noleh ke aku. Peduli amat... Yang penting lega. Si cewek kampung kaget gelagapan gak ngira aku teriak kayak gitu. Dia bilang 'Yo gak usah segitunya to, Mas...'. Gak usah segitunya raimu, su... Semuanya disini juga lagi cepet cepet, gak cuman kamu doang. Apa aku perlu curhat dulu deadline tugas, UAS, acara organisasi dan tetek bengeknya itu dulu?


Si cewek kampung terus salting, dia sok sok tanya ke petugas 'Mesin satunya gak bisa ya, Mas?'. Ya kalo bisa pasti ada yang ngantri disana lah, monyet... Kelar dikasih tiket sama petugasnya, aku ke parkiran sambil ngakak dalam hati. Puas banget rasanya. Untung ketemu tuh cewek. Orang orang kayak dia sepertinya dibuat khusus, ditaruh pada tempat dan waktu yang tepat sebagai pelampiasan mahasiswa yang di jidatnya ada tulisan 'Korban deadline: lo senggol, gue bacok'.

1 comment:

thanks for the comment...