Pages

Thursday, 31 March 2011

ganti kelamin tengah malam

Cewek tu keren. Cewek tu bisa lakuin apa yang juga dilakuin cowok tapi kadang nggak sebaliknya. Itu termasuk gimana cewek sanggup nyabutin bulu keteknya satu satu pake pinset (itu sakit banget, woy!). Cewek selalu bikin aku iri. Segala kesuksesan yang diraih sama cewek cewek di deketku, selalu bikin iri dan jadi inspirasi buat lakuin hal sama tapi lebih. Terutama kalo itu cewek yang lagi aku suka. Bakal uring uringan sendiri kalo minimal gak bisa samain prestasinya. Jadi tentor, jualan pulsa, berani ngeMC, bisa naek motor, bisa nyetir mobil, nulis, ikut lomba lukis, ikut kompetisi debat Inggris, jadi pradana... Semuanya bukan berasal dari implan kecerdasan buatan militer Amerika. Semuanya hasil dari menggalau karena gak pengen kalah dari cewek. Malah, aku pengen jadi cewek...


Beberapa hal yang bikin aku berpikir seradikal itu antara lain dimulai dari fashion aja dulu deh. Cewek punya banyak macam pilihan outfit dan aksesoris buat dipake. Gayanya lucu lucu dan berubah cepet ngikutin perkembangan jaman yang makin edan. Kalo gak pengen ribet, mereka bisa pake gayanya cowok aja: T-shirt dan jeans. Tapi cowok gak bisa lakuin sebaliknya. Cowok gak bisa, karena bosen dengan T-shirt dan jeans, terus coba bergaya ekstrim pake sabrina plus rok rumbai rumbai di jalan.


Dengan kadar kecakepan yang sama, pasti cewek cakep lebih punya pengalaman cinta daripada cowok cakep. Cewek cakep pasti banyak dideketin cowok cowok dan bakal punya masukan lebih tentang gimana ngadepin cowok. Tapi cowok cakep? Gak pasti punya pengalaman sebanyak cewek cakep karena secakep apapun cowok, biasanya tetep dia yang harus cari dan nembak cewek. Jumlah cewek yang dideketin sama cowok cakep pasti lebih sedikit daripada jumlah cowok yang deketin cewek cakep. Ngerti nggak? Kalo nggak ngerti, berendam dulu di Tugu Muda 3 hari 2 malam tanpa celana dalam. Nggak ngaruh sih, tapi setidaknya itu ngebuktiin kalo kamu emang nggak ngerti...


Cowok wajib bisa lakuin hal hal keren kayak ngedrum, nyetir mobil dan terutama maen gitar agar tak tersingkirkan dari pergaulan. Cowok gak bisa maen gitar? Mati aja sana (BRB: potong nadi sendiri). Tapi cewek gak perlu bisa semua itu. Kalo mereka nggak bisa nyetir misalnya, itu kewajiban cowoknya buat nyetirin mobil buat dia. Kalo dia gak bisa maen gitar, itu kewajiban cowoknya buat nyanyiin lagu buat dia. Aku rada melebihkan sih tapi intinya kalo cewek bisa maen gitar tu buatku keren, kalo cowok tu biasa aja.


Terus, ada lagi yang bikin aku paling gak bisa terima. Di jaman sekarang, dimana udah banyak jenis kelamin baru bernama 'wanita karir', lowongan kerja pun lebih suka cari pelamar cewek. Entah karena orang orang suka pesona cewek atau apa. Front office, penyiar, penyanyi kafe, customer service, account officer, blablabla semuanya kebanyakan nyari cewek! Ini gak adil, ini sangat mematikan pendapatan cowok. Ya, terutama mahasiswa cowok yang buat makan aja susah. Hampir semua kerja part time selalu nyari yang cewek, termasuk tentor Inggris. Dulu, bimbelku cuman nyari tentor Inggris cewek. Kalo aku nggak nekat masukin lamaran gitu aja langsung, mungkin aku gak bakal ngajar. Sadis kan? Kalo udah gini, cowok disuruh kerja apa coba? Mungkin ntar akan datang suatu masa dimana wanita adalah pencari nafkah dan pria yang merawat rumah serta anak mereka. Itu mending daripada yang lebih aku takutin: cowok ngelahirin... Lewat lubang anus. Kiamat sudah dekat, saudara saudara...


Lagi, lebih banyak majalah cewek daripada majalah cowok kan? Majalah cowok paling tentang sex mulu. Tapi isi majalah cewek tu macem macem. Mereka itu lebih teredukasi dan berwawasan. Mereka punya lebih banyak barang barang unik buat dibeli. Pernak pernik mereka selalu lucu lucu. Aku juga pengen punya lampu yang bisa mancarin cahaya berbentuk hati ke seisi kamar. Aku juga pengen kipasan sama kipas elektrik imut yang kayak lebah itu. Aku juga pengen tidur peluk boneka. Ya, tertawalah... Tapi aku nggak bisa. Aku nggak pengen dikira banci kaleng. Itu bakal sangat merusak imageku sebagai lelaki macho cuek yang aku bangun dengan susah payah ini. Tekanan sosial memang kejam...


Nggak... Tetep kalo ada yang nyuruh buat ganti kelamin, aku ogah deh. Udah pernah lihat foto foto operasi kelamin di Kaskus dan itu sangat membuat nyeri sekali di pangkal paha selama beberapa hari. Takdir juga gak bisa dirubah. Susah.. Susah... Yang bisa dilakukan sekarang, kayak biasa, cari cewek smart buat dijadiin inspirasi. Nggak harus dijadiin pacar sih, cukup sebagai bahan iri biar berprestasi...


2 comments:

thanks for the comment...